little prairie..

Pada pertengahan tahun tahun 70’an dulu RTM menyiarkan satu siri drama keluarga bertemakan Western American bertajuk Little House on the Prairie .

Drama ini berlegar di sekitar kehidupan sebuah keluarga di sebuah ladang di mana watak utama nya adalah Charles Ingalls, isteri nya, Caroline, seorang suri rumah dan empat anak perempuan mereka Mary, Laura, Carrie dan Grace.

Apa yang menarik perhatian wa dulu adalah permandangan latarbelakang nya. Dalam satu scene yang siknifikan pada drama ini menyaksikan Laura sedang berlari lari di satu kawasan  Prairies yang keemasan, dan luas terbentang.

Dan pada Sabtu petang yang lepas sehari sebelum ketibaan Ramadan, wa memandu wagon wa ke Pulau Indah dan di sana wa bersua dengan kawasan Prairie  sapertimana yang di pamirkan dalam drama itu.. hehe.

Kawasan Little Prairie of Pulau Indah wa ini pasti lah kesan dari suhu cuaca panas terik dan di tambah pula ketandusan hujan buat sekian waktu sudah.  Maka wa ingin mengambil kesempatan mencuba cuba bereksperimen merakamkan  kawasan yang cantik keemasan dan juga terbentang ini.

Menatap nya semula wa dapati ia tidak terhasil sangat saperti yang wa harapkan namun wa siarkan sebagai salah satu hiburan selain memastikan blog ini terus ‘hidup’ dan dalam mode aktif.. haha. 

.

.

.

.

Laura Ingalls wa sedang bergurau gurau di atas wagon..

.

.

Namun Little House on the Prairie dalam keadaan semula jadi nya tidak mungkin mempamirkan permandangan lautan kerana ia terkunci di tengah  daratan yang amat luas.

Dalam perjalanan pulang petang sabtu itu, wa masih tidak juga dapat menahan diri dari merakamkan permandangan lautan.

Permandangan jeti nelayan saperti yang di bawah ini walaupun sudah berkali kali wa merakam nya namun wa tetap juga singgah dan berhenti untuk merakam nya buat sekian kali.

Selamat berpuasa wa ucapkan kepada semua pengunjung blog ini ..

 

 

 


peperangan itu..

Masa terus berlalu..

Bagaimanakah  harus wa gambarkan perasaan seorang datuk dan seorang nenek yang sedang di kelilingi keriangan cucu cucu nya yang ramai.

Dari sudut apakah juga yang di lihat oleh mereka berdua kepada semua insan insan itu yang sedang meniti alam kedewasaan dalam zaman yang sudah pun amat jauh berbeza dari segala yang telah di lalui oleh nya.  Ketika wa menulis ini  hampir setahun sudah sejak momen itu di rakamkan. Dan mereka semua telah pun beredar dari segala situasi semasa dan telah pun menuju ke hadapan.  Namun di sebalik keriangan itu siapa lah kita untuk mengetahui peperangan apakah yang telah  setiap dari mereka tempuri selama ini.

Sebahagian dari mereka telah pun merasai kepedihan dari keputusan rayuan ke UPU di tolak dan sebahagian lagi  akan melalui putaran nya, membuat persedian menghadapi  dan pasti juga akan melalui debaran dari penantian keputusan peperiksaan besar SPM, seterus nya meraikan  atau mungkin juga meraung dari kegagalan memasuki Universiti.

Sementara sebahagian  lain baru saja menjejakan  kaki ke alam berumah tangga maka sebahagian lagi sedang melalui debaran menantikan saat di nobat sebagai suami isteri.  Yang sudah bercahaya mata kadangkala terserlah kecelaruan kesan daripada keserabutan mengurus bahtera yang sering di lambung ombak.

Sambil sebahagian akan  mengikut saja kemana arus tuntutan kehidupan itu mengalir sebahagian lagi sudah pun merasai keperitan menentang nya. Kemanisan dan kepahitan kehidupan itu akan saling berganti. Namun kehidupan ini tidak lah terbahagi di antara kepahitan dan  kemanisan nya semata mata. Tanya lah pada insan yang sedang duduk di tengah tengah itu yang sudah lama merasa akan asam dan garam nya sekali.

Masa terus berlalu..

Semua nya telah berlalu semalam.  Meninggalkan nya demi beredar kehadapan kadangkala terlalu sukar namun setelah sekian waktu kita pasti dapati bahawa kita telah membuat keputusan yang terbaik. Kita semua akan terus menghadapi peperangan kita masing masing selagi hayat di kandung badan dan sebahagian besar dari peperangan itu pasti lah bermedan di dalam diri kita sendiri. Kemudian kita berpelukan dan sebaik saja mahu melepaskan nya, kita sedari bahawa kita telah di peluk lebih erat sebenarnya. Dan masa itu pasti berlalu…

25 Jun 2014.
Port Klang.
 

 


kellie’s coolies..

Petang sabtu yang lalu kami melakukan satu driving trip ke Ipoh. Oleh kerana sudah lewat petang kami terus menggunakan Lebuhraya Utara Selatan tanpa singgah di mana mana lagi.

Pada hari minggu kami memandu pulang melalui Daerah Perak Tengah dan Hilir Perak lalu  menembusi daerah Teluk Intan dan menuju ke  Sabak Bernam dan seterus nya melalui persisiran pantai Negeri Selangor hingga ke Pelabuhan Klang.

Di Batu Gajah kami singah melawat Kellie’s Castle dan sudah selaluan kami singgah juga di Kompleks Sejarah Pasir Salak di tepian Sg. Perak di Mukim Kampung Gajah..

Mengikut sejarah nya istana yang tak sempat siap ini adalah kepunyaan William Kellie Smith.  Kellie dilahirkan  di Scotland pada tahun 1870.

 

Sementara itu,  pada tahun 1874 dan ketika si Kellie ini sedang berlari lari sebagai kanak kanak riang di Scotland sana tu,  di  Tanah Melayu pula khusus nya di Negeri Perak ini  seorang lagi orang putih dari England yang bernama  James Wheeler Woodford Birch berumur 48 tahun  telah di lantik sebagai British Resident yang pertama.

.

Tugas British Resident ini adalah sebagai Penasihat Kerajaan British untuk Sultan Perak.

James Wheeler Woodford Birch yang  lebih mudah kita ingati  sebagai  JWW Birch  dari sejarah di sekolah menengah dulu bagaimanapun telah mati di bunuh semasa sedang mandi di atas pelantar mandi terapung nya di Sungai Perak di Pasir Salak dalam tahun berikut nya lebih tepat lagi bertarikh  2 November 1875.

Ketika berada di tepian sungai di kompleks itu wa cuba cuba juga membayangkan akan peristiwa pembunuhan JWW Birch serta suasana persekitaran di lokasi itu yang sudah hampir menjangkau 140 tahun dulu.  Wa juga cuba nak pastikan setepatnya di lokasi mana pelantar mandi Tuan Birch itu di tambatkan.

Ada beberapa fakta yang tidak konsisten mengapa beliau di bunuh. Ada yang mengatakan beliau di bunuh kerana menghapuskan perdagangan hamba abdi yang di monopoli oleh Dato Maharajalela.

Ada juga yang mengatakan Birch ini berkurang ajar tidak menghormati adat serta amalan tradisi orang orang melayu setempat ketika itu. Bagaimanapun mengikut sejarah nya Dato’ Maharajalela, Dato’ Sagor dan Pandak Indut telah di hukum gantung kerana pembunuhan Birch.

.

Itu tadi kisah di Pasir Salak..

Berbalik semula kita ke kisah si Kellie ini tadi, ….setelah 15 tahun peristiwa pembunuhan Tuan Birch berlalu maka dalam tahun 1890, William Kellie Smith yang sudah menjadi orang muda berusia 20 tahun pula  menjejakan kaki nya  di Malaya untuk bekerja sebagai Jurutera Awam dan rakan dagangan dengan syarikat juruukur yang juga sudah mendapat kelulusan kerajaan negeri untuk membuka tanah hutan seluas 9000 hektar di Batu Gajah.

Kerja punya kerja lalu banyak lah keuntungan yang di perolehi. Kemudian Si Kellie ni beli pulak 1000 ekar tanah hutan buat tanam getah dan mencuba cuba pula industri perlombongan bijih timah. Dia menjadi kaya bukan main weii..  kaya giler.

Dua puluh lima tahun kemudian setelah  jadi kaya giler,  ..itu yang dia dirikan istana yang pembinaan nya di mulakan pada tahun 1905.  Batu bata dan para tukang dia impot dari Madras, India.

.

Termasuk dalam rancangan nya adalah elevator yang di jangka menjadi yang pertama se Malaya untuk menara 6 tingkat nya selain gelanggang Tennis dalaman dan laman hiburan di atas bumbung.

Malang nya ketika membuat lawatan pendek ke Lisbon, Portugal dalam tahun 1926, Kellie mendapat demam selsema lalu meninggal dunia ketika umur nya 56 tahun.

Maka itu lah istana yang tak sempat siap yang kini menjadi antara tarikan pelancong ke Negeri Perak, termasuk lah wa sendiri.. hehe. Maka dengan itu tamat lah sudah sedikit dari olahan sejarah memandai mandai wa ..


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 117 other followers

%d bloggers like this: