jabal nur..

PhotoWa teruskan perjalanan.

Petang selasa itu selepas asar wa tiba di kaki Jabal Nur bersama empat lagi pendaki yang berbeza umur dan kemampuan fizikal.

Persamaan antara kami hanye lah pada ketinggian  spiritual ingin menjejakan kaki di tempat di mana wahyu  pertama Allah s.w.t. yang telah di sampaikan oleh malaikat jibril  kepada Rasullullah  s.a.w.

Mendongak arah puncak Jabal Nur yang sayup menerbitkan  perkiraan di benak membandingkan nye dengan ketinggian 400m bukit broga yang pernah wa daki. Namun antara dua bukit ini pasti lah ia mempunyai nilai yang berbeza walaupun kedua dua nye adalah kejadian Yang Maha Esa yang satu apakah lagi jabal nur berketinggian 485m.

PhotoSeketika wa bersoal soal sendirian adakah kini wa sudah tidak lagi berminat  pada pengkalan pengkalan nelayan? Sejak bila pula wa sudah bertukar minat dari lautan ke gunung ganang..ekeke.

Kemudian ketika mahu memulakan pendakian wa perasan akan anak anak tangga yang telah terbina. Agak  nye jika lu terlihat muka wa ketika itu lu akan perasan terukir nye senyuman di wajah wa..ekeke.

Dan wa mulakan langkahan pertama menyusur anak tangga  menuju puncak jabal an-nur dimana di penghujung sebelah lereng menghala ke masjidil haram terletaknya  Gua Hira’.  Gua di mana nabi junjungan kita Muhammad s.a.w. selalu menyendiri dan bermunajat selain bertahannuth dan bertaqarrub ketika penduduk arab jahiliyah masa itu masih belum beriman kepada Allah s.w.t.

PhotoSeboleh boleh wa cuba menghayati dakian nye ketika Rasullullah mendaki sewaktu  anak anak tangga tidak lagi terbina sapertimana nye wa pada hari ini.

Wa pun mendaki lah mengikut tahap keupayaan fizikal wa sungguhpun begitu wa sudah agak ready dan adalah membuat sedikit tuning dari segi mental nye. Selain itu  wa  juga menukar capal dari yang selalu wa pakai kepada sepatu explorer wa. Setiap selang beberapa meter apabila terasa strain di kaki dan nafas semakin pendek wa berhenti seketika. Namun tidak sedetik pun timbul perasaan di hati wa akan mengalah..ecewahh.

PhotoDi ketinggian 300m wa mengambil sedikit rehat panjang di atas batu besar lalu menoleh ke bawah akan anak anak tangga yang sudah wa lepasi. Merenung ke bawah kearah kampung kampung yang sayup di bawah  wa tertoleh juga kepada kehidupan wa sendiri yang sudah wa lalui selama ini. Apakah jenis anak tangga kehidupan yang telah wa naiki  selama ini?

Selain itu terbit juga di hati wa samada tahap kematangan wa juga sudah seiring umur wa yang  sudah wa lepasi dan lebih penting lagi apakah ketaqwaan wa telah juga  meningkat setinggi  jabal nur yang sedang wa daki ketika ini..alahaii.

Kemudian wa sambung semula pendakian. Tiga pendaki masih lagi berada 80m di belakang wa dan seorang lagi sudah jauh 100m di atas wa..hehe. Semakin mendekati puncak semakin laju dakian wa dan keletihan sudah tidak sangat terpeduli. Begitu lah agaknye  impak saikologi  keatas fizikal kita apabila sesuatu yang ingin kita capai itu sudah kelihatan jelas dalam capaian..hehe.

PhotoDi puncak itu wa susur pula lereng yang akan menyusur ke arah gua. Seketika kemudian dari atas… MasyaAllah..dari atas di hujung itu sudah kelihatan di mata wa…Gua Hira.

Wa renung seketika dari atas kemudian meneliti keadaan sekeliling selain perasankan kecuraman yang berada di sebelah gua itu. Kemudian wa susur semula ke bawah. Di celahan antara batu batu besar  di bawah itu lah lorong untuk ke gua hira. Celahan itu lah yang di susuri nabi kita dulu untuk ke situ. Dan celahan celahan ini lah yang wa berkira kira akan labah labah yang membina sarang nye ketika musuh mencari nye di situ. Namun tidak dapat wa paparkan imej celahan di lorong itu kerana kualiti gambar yang tidak berape baik.

Gua hira yang lebar nye kurang  dua meter dan panjang lebih kurang empat meter itu wa dapati lantai nye sudah di pasang tile cukup untuk hanye seorang pengunjung bersolat dan di luarnye telah menjadi sedikit rata . Selain ayat wahyu pertama yang di cat di batu itu tidak ada sesuatu pun yang telah berubah sejak zaman rasulullah. Seperkara lain, wa perasan juga ujud nye ruang yang terbuka seolah menjadi tingkap kepada gua itu.

Menanti tiga orang lagi pendaki wa mendapat kesempatan bersolat sunat didalam nye. Dan senja mula menjelma seketika kemudian nye.

Photo

Nampak nye pasti lah kami semua akan terlepas  dari  kemeriahan bermaghrib di masjidil haram. Menanti tiba nye pendaki yang lain kami berdua berdoa dengan wa mengaminkan doa yang di baca nye.

Sejurus kemudian kami semua berjemaah magrib di puncak itu dengan imam nye berada di dalam gua hira. Ketika ini suasana di bawah sudah pun di sinari  kerlipan cahaya dari kota mekah.

Nun di kejauhan wa perasan cahaya yang paling tinggi itu adalah cahaya clock tower yang bangunan nye berkedudukan betul2 bertentangan dengan pintu utama masjidil haram. Selain itu cahaya yang lebih terang dibawah nye itu ada lah dari masjid paling utama bagi umat islam seluruh dunia itu sendiri.

Photo Berehat secukup nye dan rasa nye telah puas menikmati keindahan  dari puncak Jabal Nur  kami semua bersama beriringan menyusuri anak tangga turun ke bawah. Menuruni anak tangga tidak memerlukan berhenti sekerap menaikinye. Sambil berbual bual kami sudah pun berada di kaki bukit.

Kami kemudian mengambil sebuah teksi sapu dan  berhimpit himpitan lima orang dengan tempat duduk di sebelah driver wa duduk berdua bersama pendaki yang se saiz wa.

Pada permerhatian wa para drebar di kota suci mekah mementingkan horn melebihi dari keperluan untuk menggunakan signal .

Sebaik teksi bergerak maka Jabal Nur kami tinggalkan menuju Kota Suci Mekah Almukarramah.

About the ol' rascal

Once , a lead student of Kelas Malam. View all posts by the ol' rascal

3 responses to “jabal nur..

  • dinrias

    Alhamdulillah selamat pergi dan selamat kembali, tentu banyak pengalaman yang bermakna dalam hidup, dua dunia yang berbedz, dunia yang penuh penghayatan telah dilalui, sekarang kembali ke dunia asal. Insyallah semuanya akan kembali tenang.

    Like

    • theolrascal

      dinrias,

      Terima kasih bro, wa selalu saja mendahului pasal wa yang sulung antara lu orang semua. Masa lu orang pun akan sampai jugak, dekat dah jugak tu. Pejam celik pejam celik..hahaha.

      InsyaAllah.

      Like

  • matt

    Bro OR,

    All the young rascals do miss u lah bro.
    Sampai Apek tua tu pun seronok bg tau lu nak masuk keje 1st March….hehehe

    Alhamdulillah tercapai gak hasrat lu nak ke sana.
    kami2 ni mmg punya impian yg sama.
    Harap2 kami akan terus pejam celik spi ke saat itu
    Jgn pejam x celik2 sudah lah…..hehehe

    Doakan kitorang,bro.

    Aaminnn……

    Like

comment.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: