novel seribu muka…

 

Dulu pernah wa bercita cita nak menulis novel setebal 100o muka surat! ….amboiii.

Konon kononnye masa itu wa nak  jadi famous macam A. Samad Said.  Tapi itu dulu,  kini kalau wa  menulis novel  selain menjadi famous sudah tentu wa juga nak jadi kaya macam JK Rowling dengan novel  bersiri Harry Porter nye.

Kadang tu wa terfikir juga mengapa kah orang putih kalau tulis novel mereka jadi kaya raya tapi orang kita  tulis novel tidak juga kaya kaya.

Dalam percubaan pertama ke arah novel  1000 muka surat  itu wa berakhir dengan tak sampai pun 1 muka surat.  Selepas 10 perkataan wa sudah tercungap cungap nyawa ikan kerana wa dah tak tahu  apa perkataan lagi yang harus wa tulis nak mencukupkan 1000 muka surat.  Seingat wa  permulaan draf penulisan novel seribu muka surat itu begini bunyi nye…

Pada satu hari tinggal lah seorang budak di sebuah kampung…

Seorang budak tu… diri wa lah…ahhahaha.

Kemudian wa terfikir kalau nak menulis novel sehingga seribu muka surat itu susah giler, baik wa tulis autobiografi mungkin akan lebih mudah giler.  Subjek utama nye sudah tentu tersedia ada. Diri wa sendiri!

Maka serta merta bermula lah penulisan autobiografi seribu muka surat  pulak. Draf novel seribu muka surat yang tak sampai pun satu muka surat itu tadi sudah pun wa koyak campakan. Mula mula sekali wa tulis lah siapa nama  dan di ikuti kemudian nye di mana wa bersekolah. Kemudian wa tulis pulak siapa siapakah kawan kawan dan kemudian ape pekerjaan wa. Habis semua kilang dan majikan  yang  pernah wa bekerja dengan nye wa tulis.

Lepas empat hari wa rasa wa dah tulis segala gala nye secara all out.  Kemudian wa selak selak lah buku nota yang wa beli khas untuk penulisan novel seribu muka surat  yang kini  sudah pun bertukar pula kepada penulisan autobiografi seribu muka surat juga, konon konon nye wa nak buat review lah.

Setelah macam macam wa rasa dah wa tulis dalam buku nota  itu  wa  berjayalah mengisi   lapan muka surat.  Lalu wa terperasan bahawa  tulisan tangan wa besar besar.  Kalau wa pinjam  typewritter sesiapa,  tak sampai pun tiga muka surat. Maka terpinga pinga lah wa memikirkan apakah perincian nye yang telah  tertinggal demi mencari perkataan perkataan nye lagi nak wa tambah  demi memenuhi 997 muka surat lagi! ..ekeke.

Wa cuba menyambung nye semula tapi  apakan daya sekali lagi wa tercungap cungap nyawa ikan mahu memenuhkan walau satu muka surat saja lagi  sekalipun.  Maka sampai disitu saja lah percubaan wa menulis buku autobiografi seribu muka surat.

Naif nye wa masa tu, wa langsung tidak  bersoal soal siapa kah nanti yang akan mahu membaca kisah kehidupan seseorang yang tidak langsung  menarik apalagi  memberi  impak secara langsung mahupun tidak langsung kepada kehidupan mereka  pada masa itu, mahupun kini dan mungkin juga untuk selama lamanye. Mana ada wa bertanya tanya akan penerbit mana yang mahu menerbitkan nye atau paling kurang sudi membaca draf nye dahulu.

Lu siapa?    Lebih kurang macam tu lah sepatutnye bunyi soalan yang patut wa tanya dulu pada diri wa. Kini wa rasa wa sudah sedikit matang untuk menyoal nyoal diri wa sendiri namun persoalan sebegitu wa jadi syok sendiri pula menjawab  secara defensif  semacam seorang defendan yang  ingin membuktikan  diri nye seorang yang sangat sangat innocent di arena politik 

” ..walaupun wa bukan seorang selebriti tapi bersalahkah  wa mahu menulis novel seribu muka surat!  Mana ada wa ganggu ketenteraman awam.  Novel box office wa ini  pun belum tercetak lagi.  Nak beli, beli lah. Tak nak beli  jangan beli lah..alahaii..  ”

Dan itu lah zaman nye sebelum dunia blogging mula menyapa diri wa dan mungkin diri lu orang juga. Internet telah merubah segala galanye. Merubah senario dunia. Ia telah memungkinkan banyak perkara yang tidak mungkin sebelum nye.

Kemungkinan untuk wa menyambung semula penulisan novel seribu muka surat wa itu akan sentiasa terbuka.  Tidak ada keperluan lagi untuk wa  terpaksa membeli buku nota dan menyimpan nye di dalam almari yang kemudian menyedari ia telah hilang entah dimana setelah panjang lebar lakaran lakaran isi kandungan nye nanti.. ecececehh.

Selagi wa tidak menganggu ketenteraman awam mungkin wa  juga boleh mengambil masa  beberape puluh tahun pun menyiapkan nye .  Dengan draf   yang sentiasa saja tersedia untuk di edit semula,  alangkah tinggi kelebihan nye mengetahui  bahawa wa boleh saja menyambung nye semula dari mana mana pelusuk seantero dunia selagi wujud liputan internet.  Namun ada juga  kemungkinan besar bahawa wa juga sudah pun jauh meninggalkan dunia ini sebelum novel seribu muka surat itu di sudahi. Wa cukup sedar akan kemungkinan itu …ngeeee.

Membelek belek novel dan buku buku autobiografi di kedai kedai buku  kadang tu wa tertanye tanye kenapa lah wa ini tak macam penulis penulis ini yang mudah saja nampak nye  menghasilkan karya yang sedang wa tatap itu. Dalam hati wa cakap.. miskin nye wa. Miskin nye ilmu wa sebagai seorang penulis.

Wa seorang penulis?… huuuuahahahahaha.

Ditakdirkan , beberape tahun kemudian pada satu hari itu wa terbaca baca kisah insan malang dalam majalah Mastika.  Kalau wa tak silap beliau istiharkan diri beliau pada satu ketika itu  ada lah insan paling miskin di Malaysia. Wa baca lah dengan penuh minat akan kisah kemiskinan hidup nye sebagai insan paling miskin dalam Malaysia.

Membandingkan segala kesukaran yang pernah beliau lalui maka  kehidupan wa sebenarnye tidak lah sesukar atau se trajik beliau mahupun orang lain yang telah menceritakan tentang kemiskinan setelah mereka berjaya.

Jika di flashback kan semula kepada zaman pembesaran wa, tidak lah pernah pula wa mengalami keadaan nye sehingga wa sekeluarga terpaksa memakan ubi sebagai ganti beras melainkan pada zaman jepun pada generasi bapak wa yang pernah di ceritan pada wa. Tidak pernah juga wa melalui hari hari nye  tanpa makanan sehari suntuk atau seumpama nye.

Namun tidak lah mewah kehidupan wa  sehingga membolehkan  bapak wa  membayar apa saja yuran sekolah tepat pada masa nye.  Namun kelewatan membayar yuran pernah membuat alam persekolahan wa sedikit muram. Itu lah sedikit sedikit kekurangan wa yang pernah wa rasakan.

Semasa kecil… mak wa bangun pagi2. Seketika kemudian bepuluh puluh nasi lemak telah terbungkus lalu abang akan menghantarnye ke kedai.  Sebungkus 10 sen se ingat wa ketika itu. Petang abang akan datang semula mengutip hasil jualan..

Dan setiap petang…. wa ikut abang ke kedai. Kadang kadang jualan habis semua … dan kadang kadang masih berbaki 3 atau 4 bungkus.  Dan setiap kali wa ikut abang berjalan menuju ke kedai kopi itu setiap kali itu juga lah wa akan berdoa…

” mintak2 hari ni tinggal lah 2 atau 3 bungkus yang tidak laku ” 

Yang tidak laku itu kami makan  di atas tangki air disebelah rumah. Itu la kenangan  yang wa gemar mengembalikan ketika  bersendirian setiap kali teringat akan zaman kanak kanak. Kenangan wa mendoakan agar nasi lemak  ibu wa  tidak laku..hehe.

rumah kecil tiang seribu..

rumah besar tiang sebatang..

kecil kecil di timang ibu.. 

sudah besar di timang gelombang.

Kemudian tu  wa rasa macam wa  memasuki time tunnel  lalu  terlihat  akan diri wa sedang dibuai dalam buaian kain batik yang  mempunyai besi melintang di ikat pada spring dan di gantungkan pula pada kekuda rumah yang tidak bersiling.

Wa tak pasti pula dalam dodoian ibu wa itu adakah dia juga pernah melagukan pantun di atas tu.

Alahaiii…

About the ol' rascal

Once , a lead student of Kelas Malam. View all posts by the ol' rascal

5 responses to “novel seribu muka…

comment.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: