dia..

Dari Cannes kami menaiki keretapi laju ke Paris.

Menaiki keretapi di Perancis tidak lagi menjadi satu rintangan. Kami dah pandai beli tiket, tahu di lorong mana perlu di tunggu dan gerabak mana satu perlu di naiki.

Paris bandaraya paling romantik. Bukan wa cakap, orang lain yang cakap.

Mercu tanda utama Aifel Tower  adalah lambang nya dan sentiasa saja dikaitkan kepada suasana dan mood yang romantis.

Bagaimanapun bas yang kami naiki tidak berhenti bersebelahan dengan nya. Kami harus berjalan sapertimana orang Paris berjalan.

Berjalan.. lalu kami melintasi Sungai Seane

Tidak pernah mem wa berjalan sejauh itu …hehe, namun kami sampai juga.

Setiba betul betul di bawah menara kami terlupa pula untuk menjadi pasangan romantis. Kepenatan dan kesejukan menganggu sedikit konsentrasi dia..ekeke.

Ohh malunya hati ini bila wa ingat saat itu…

Kami hanya saling berpandang dan terdiam terpaku…

Mungkin Sheila Majid dapat membantu wa menterjemahkan saat itu secara lebih jelas dan romantis…

klik.

ngeeeee….. hehe

Dan siang nya kami datang lagi..

.

.

.

.

.

.

.

.

Saperti biasa lebih mudah melihat sekitar kota dengan bas. Sealin itu kami tidak lepaskan juga peluang menyusuri Sungai Seane dengan bot yang luas dan selesa.

.

.

.

.

.

Selepas menyusuri Sungai  Seane kami sambung meronda ronda..

 

.

.

.

.

Dengan teksi berjaya juga kami singgah untuk solat sunat dan berjamak di Masjid Paris sebelum pulang ke hotel.

Para  jemaah yang hadir di masjid ini kelihatan warga luar Perancis yang sudah menjadi warga negara. Siak masjid memeluk wa beria ria, bila wa sebut wa dari Malaysia. .

 

Dan…

Di kota Paris, ..ini lah saja benda yang wa beli yang tidak menganggu ketenteram jiwa wa …hahah.

About the ol' rascal

Once , a lead student of Kelas Malam. View all posts by the ol' rascal

2 responses to “dia..

  • ujang kutik

    Sdr theolrascal,

    1. Mungkin asuhan berblog, bakat dan kamera yang baik foto-foto yang saudara rakamkan ‘hidup’. Adek saya dan keluarganya pernah melawat Kota London dan Paris. Bagaimanapun, gambar-gambar yang diperlihatkan kepada saya ‘ mati ‘.

    2. Penungguan saya hampir selesai apabila saudara dan isteri menemui Institut Musulman di Kota Paris. Mungkin kebanyakkan orang akan solat qasar & jamak di dalam bilik hotel sahaja. Rupa-rupanya di tengah-tengah Kota Paris itu boleh juga dicari masjid/surau jika ada kemahuan.

    3. Saya menunggu satu scene lagi (jika ada) iaitu foto-foto country. Ingin saya melihat foto-foto perkampungan orang Perancis.

    Like

    • theolrascal

      ujang kutik,

      1. Ya, rasa nya begitulah. Asuhan dari berblogging dan di tambah dengan kamera yang sedikit lebih baik banyak membantu merakamkan gambar yang lebih baik. Namun banyak juga yang kelihatan ‘mati’..yang tidak disiarkan ..haha.

      2. Buat saya, kalau di luar daerah akan lebih mudah lagi kalau bersolat di masjid. Balik hotel sudah boleh terus bermalas malas.
      Begitu juga lah keadaan nya dalam mencari makanan “halal”. Lebih mudah di kota besar ini dari bandar bandar lebih kecil dari nya.

      3. Saya akan mengecewakan saudara kerana saya tidak berpeluang
      melawat kawasan kawasan kampung nya. Dan ini lebih mengecewakan diri saya.. alahaiiii.

      Like

comment.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: