antara dua darjat..

Wa agak produktif hari ini.

Setelah bertangguh tangguh buat sekian kali, hari ini wa berjaya juga memujuk diri wa untuk singgah menemui Tukang Kasut.

 

Tukang kasut tu letak kasut wa atas riba nya, membelek, lalu memotong benang yang sudah lama terburai  dan terus menyentap  tapak nya. Dia kemudian menyapu gam dan terus meletakan kasut wa di tepi sementara menunggu tampalan gam itu untuk kering.

Kemudian dia sambung semula kerja nya pada kasut kasut yang wa rasa telah di hantar oleh para pelanggan yang tidak mempunyai kemewahan masa untuk  menunggu. Wa pulak hanya duduk atas bangku tercatuk menghadap nya..

” Bang, berapa lama dah abang buat kerja ni..? ”

” Enam tahun..”

” Dulu abang buat kerja apa..? ”

” Drebar bas..”

” Mudah saja abang tukar bidang..?”

” Tidak juga..mula mula dulu kerja dengan Orang Indonesia.. Dia baik dan beri tunjuk ajar pada saya, mula pendapatan RM50 sehari ,  kemudian meningkat RM70, dia percaya pada saya.. suruh buat sendiri. Dia bagi pula ilmu, kata nya kalau nak bukak bisnes nii,  cari lokasi depan-depan bank, nanti pendapatan kamu, pegawai bank itu pun kalah…”

Kemudian setelah berasa mesra dia tanya pulak wa..

” Kerja di mana..? ”

” Kilang, di Jalan Kebun, sebelum round about tuu..”

” Tau, tauu..”

” Umur berapa ?”

Setelah wa beritahu umur wa..

” Kita sebaya..”

Kemudian, wa kira setelah tampalan gam di kasut wa itu agak kering, dia mencapai nya dan terus menjahit nya pula dengan begitu seni. Kelihatan pekerjaan yang sedang  di lakukan itu adalah sesuatu yang amat mudah sekali. Semudah saperti kita hendak ” makan kacang  “.

Weii..mahu memakan kacang pun bukan pekerjaan mudah sebenar nya…huuahaha.

” Berapa bang..? ”

” RM5..”

Sambil hulur RM5 wa ucap terima kaseh. Wa tanya nama nya..

” Nama abang ..apa bang? ”

Elias..”

Panjang cerita dia, macam macam kisah sejarah, termasuk lah gangguan MPK dsbnya.. Maka wa pendekan lah cerita dengan kemuncak pada plot nya .. Dia mengistiharkan bahawasa nye ..

” ..sekarang pendapatan saya dah RM10 Ribu sebulan.”

RM10,00o !!..

Sahih lah Elias adalah .. ‘ Orang Kaya yang menjahit kasut Orang Miskin ‘.

Dalam hati, terkata juga wa sendirian..  si Elias ni dan wa adalah umpama   .. antara dua darjat..

 

Kemudian wa pujuk hati wa lagi, ..wa pi pekena rojak dengan cendol.

Itu rojak wa belum gaul lagi..sementara menunggu nunggu cendol sampai.

Sedap weiii…

 

About the ol' rascal

Once , a lead student of Kelas Malam. View all posts by the ol' rascal

5 responses to “antara dua darjat..

comment.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: