a grandfather’s story..

A picture is worth a thousand words.

Kata mereka, sekeping gambar  mampu saja bercerita sehebat penggunaan beribu perkataan. Lalu wa paparkan gambar diatas, maka wa kira itu lah story wa. The story of a grandfather…ngeeeee.

Untuk beberapa ketika wa dapati blog blog non-sopo yang wa ikuti sudah pun melalui satu fasa hibernating. Agak nya apa lah detik perubahan dalam kehidupan yang sedang di lalui oleh para blogger blogger kita itu kini.

Perlukah wa pergi jauh untuk bertanya sedangkan jawapan nya sudah pun terjawab dari blog wa ini sendiri yang juga melalui  fasa yang sama… haha.  Sudah sekian waktu juga demi ‘menghidupkan‘ nya wa hanya memaparkan beberapa keping gambar tanpa menaruh satu daya pun  pada ‘ penulisan kreatif ‘ nya.

Namun bertentangan dengan blog blog yang mengisahkan kehidupan dunia kita yang fana ini, blog blog sosial-politik pula melalui  kerancakan isu 1MDB seolah seekor singa lapar baru saja terbangun dari tidur.

Drama politik tanahair kita mana lah pernah tidur. Sebaik tamat pilihanraya kali ke-13 mereka sudah pun bermula bercakap pasal pilihanraya ke-14!  Sudah tentu kita terlibat walaupun kita bukan ahli politik secara langsung tetapi kerana kita, kerana kita adalah Rakyat Malaysia. Bukan kah mereka selalu menyebut kata kata keramat ‘ demi rakyat ‘? Bukan demi kitakah itu? ..ahaha.

Maka demi kebenaran dan demi rakyat itu lah kita berdebat juga ..heeehehe.  Kedai kopi, pejabat, berandah masjid, semua medan parlimen kita.  Manakala mereka mereka di parlimen berdebat di bayar gaji dan mereka semua boleh dikatakan berada.  Kita yang sudah pencen berdebat penuh emosi,  cukup bulan duit api , duit internet kena bayar silap silap sahabat kita menjauh diri dek tidak sehaluan prinsip dengan kita.  Apa saja boleh jadi viral di laman laman sosial media kini. Kebenaran dan kebatilan bercelaru tidak lagi penting  di mana kedudukan nya.

Antara kisah drama politik yang ingin wa lihat penyudahan nya tetapi tidak kesampaian satu ketika dulu adalah bagaimanakah agak nya kehidupan mereka mereka yang di dapati bersalah dalam saman fitnah RM100 juta, yang seringkali di failkan di mahkamah. Yang menyaman seorang politikus  jutawan yang di saman juga jutawan. Di penghujung kes, yang di perlukan hanya lah satu kenyataan kema’afan. Lu mahu gelak atau mahu menangis terpulang lah. Lu bebaik lah jangan sampai terfitnah. Bankrap lu nanti, dunia akhirat.

Berbalik kepada kisah grandfather’s story yang wa cakap tadi, wa ingin bertanya adakah lumrah  pattern kehidupan atau karektor tegar semula jadi seseorang itu boleh berubah serta merta dikala dia menjadi seorang datuk?  Sebagai contoh, kata mereka jika dulu nya, dia itu punya lah kedekut hingga tahap, tahap..,  err tahap taik hidung masin.  Maka setelah bercucu  dia berubah.  Apa saja kehendak cucu, laju saja capai dompet.. haha. Pemurah pada cucu. Tak tau lah, wa saja saja sembang..

Kemudian itu, ada juga datuk  datuk yang  IT savvy,  ada blog! aktif pulak berFacebook.  Instagram usah cakap lagi lah, penuh posting gambar cucu.  Weiii.. itu bukan wa cakap ya , itu  follower dia yang cakap.. ekeke.

Juga kata mereka, spoil , bila seseorang cucu tinggal bersama datuk dan nenek. Dulu, jauh sebelum jadi datuk, nak bagi lesson learnt pada anak tanpa was was zappp!!,  libas dengan rotan atau tali pinggang atau penyangkut baju yang mana tercapai dulu. Kini si cucu, weii,..jangan lu sentuh…heeeehehe.  Si cucu jadi raja lebih power dari mak bapak. Itu juga bukan wa cakap ya , itu semua orang cakap maaa..

Namun di sebalik segala kelucuan perubahan karektor  mendadak seseorang yang menjadi datuk, mereka juga melihat akan jarak kehidupan yang semakin pendek. Off course yang sudah tua lebih terasa yang masa itu begitu pantas berlalu kerana hari ini atau  lebih tepat lagi, baru siang tadi saja tak semena mena tetiba pulak sedar sedar sudah jadi datuk! Bukan kah baru minggu  lepas saja  kita semua masih bujang trang tang tang? …alahaiii. Mem kita tidak juga membantu, asik lah  mengeluarkan statement …ingat ingat sikit awak tu dah tua..

Wa tidak lah berada jauh sangat dari blog ini sebenar nya. Namun saperti kata orang ..so near yet so far.. itulah kes nya. Hingga kita berjumpa lagi wa ambil kesempatan mengucapkan Selamat Maju Jaya pada para pembaca blog ini.

Port Klang. 
August 10, 2015.


bukit tabur – 2

Sabtu lepas kami daki Bukit Tabur..

Updates..

Ini lah kumpulan yang wa bawa mendaki Bukit Tabur. Tiga dari mereka adalah anak wa sendiri..

Separuh jalan, kabus masih tebal.

Biasa laa…


down by the river..

Tempat jatuh lagi kan di kenang, ini kan pula tempat bermain..


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 156 other followers

%d bloggers like this: