antara dua darjat..

Wa agak produktif hari ini.

Setelah bertangguh tangguh buat sekian kali, hari ini wa berjaya juga memujuk diri wa untuk singgah menemui Tukang Kasut.

Tukang kasut tu letak kasut wa atas riba nya, membelek, lalu memotong benang yang sudah lama terburai  dan terus menyentap  tapak nya. Dia kemudian menyapu gam dan terus meletakan kasut wa di tepi sementara menunggu tampalan gam itu untuk kering.

Kemudian dia sambung semula kerja nya pada kasut kasut yang wa rasa telah di hantar oleh para pelanggan yang tidak mempunyai kemewahan masa untuk  menunggu. Wa pulak hanya duduk atas bangku tercatuk menghadap nya..

” Bang, berapa lama dah abang buat kerja ni..? ”

” Enam tahun..”

” Dulu abang buat kerja apa..? ”

” Drebar bas..”

” Mudah saja abang tukar bidang..?”

” Tidak juga..mula mula dulu kerja dengan Orang Indonesia.. Dia baik dan beri tunjuk ajar pada saya, mula pendapatan RM50 sehari ,  kemudian meningkat RM70, dia percaya pada saya.. suruh buat sendiri. Dia bagi pula ilmu, kata nya kalau nak bukak bisnes nii,  cari lokasi depan-depan bank, nanti pendapatan kamu, pegawai bank itu pun kalah…”

Kemudian setelah berasa mesra dia tanya pulak wa..

” Kerja di mana..? ”

” Kilang, di Jalan Kebun, sebelum round about tuu..”

” Tau, tauu..”

” Umur berapa ?”

Setelah wa beritahu umur wa..

” Kita sebaya..”

Kemudian, wa kira setelah tampalan gam di kasut wa itu agak kering, dia mencapai nya dan terus menjahit nya pula dengan begitu seni. Kelihatan pekerjaan yang sedang  di lakukan itu adalah sesuatu yang amat mudah sekali. Semudah saperti kita hendak ” makan kacang  “.

Weii..mahu memakan kacang pun bukan pekerjaan mudah sebenar nya…huuahaha.

” Berapa bang..? ”

” RM5..”

Sambil hulur RM5 wa ucap terima kaseh. Wa tanya nama nya..

” Nama abang ..apa bang? ”

Elias..”

Panjang cerita dia, macam macam kisah sejarah, termasuk lah gangguan MPK dsbnya.. Maka wa pendekan lah cerita dengan kemuncak pada plot nya .. Dia mengistiharkan bahawasa nye ..

” ..sekarang pendapatan saya dah RM10 Ribu sebulan.”

RM10,00o !!..

Sahih lah Elias adalah .. ‘ Orang Kaya yang menjahit kasut Orang Miskin ‘.

Dalam hati, terkata juga wa sendirian..  si Elias ni dan wa adalah umpama   .. antara dua darjat..

 

Kemudian wa pujuk hati wa lagi, ..wa pi pekena rojak dengan cendol.

Itu rojak wa belum gaul lagi..sementara menunggu nunggu cendol sampai.

Sedap weiii…

 


semalam di malaysia..

Sejak akhir akhir ini cuaca Malaysia kita sungguh panas.

Bukan saja panas tetapi begitu terik sekali. Ada yang kata ia adalah kesan fenomena equinox di mana matahari berada di kedudukan tepat pada garisan khatulistiwa.

Kita kemudian di perbetulkan bahawa bahang panas ekstrim yang kita alami ini adalah kesan dari  El Nino yang sedang melanda. El Nino pula adalah fenomena pemanasan suhu  di permukaan laut yang mengakibatkan perubahan cuaca seantero dunia.

Banyakan minum air dan kurangkan aktiviti luar. Namun jikalau pekerjaan cari makan lu memang di bawah matahari terik , maaf lah  atas pesanan yang mungkin tidak relevan pada lu  ini.

Namun bukan cuaca sahaja yang panas. Suasana politik tanahair kita juga turut bertambah terik…weii.  Mantan Perdana Menteri  dan Perdana Menteri kita sekarang sedang hebat bergaduh… haha.

Pergaduhan tahap tinggi ni impak dia pasti bukan sedikit ..weii.  Jangan memain!!

Kos nak menegakan dan menjatuhkan benang yang belum tentu masih basah atau sudah kering saja  boleh mencecah berbillion billion ..weii. Dan selain itu, pasti lah kita semua juga sedikit sebanyak turut terbelah antara  kebenaran yang kita masing masing yakini.

Sedikit hiburan buat lu dan wa..  yang sudah beribu ribu kali..  semalam di malaysia..

Memang  wa sudah pulang, namun kepulangan wa tidak lah dari rantauan.

Itu pun sekejap saja. Dari Kuala Lumpur ke Port Klang mana kan jauh. Yang lama itu penungguan wa. Tetapi di manakah kawan wa dulu?, kawan dulu yang sama berjuang?

Ya, akhir nya dia muncul, namun kami hanya berseliseh. Kami sudah berlainan arah..

Setelah sekian lama, ganjil sungguh pendirian dia kini. Namun semua nya sudah berakhir. Tidak mengapa dan demi ingatan  kepada masa masa bersama kita…

Let’s just be glad we had some time to spend together…so, don’t look so sad ya..

 

.


peknga..

Wa travel ke Utara tanahair pada penghujung minggu semasa cuti perayaan Tahun Baru Cina yang lalu demi memenuhi undangan kenduri kahwin, lalu wa ambil kesempatan juga pada tujuan itu untuk membawa ibu wa pergi berjalan jalan.

Di samping menu biasa biasa yang di hidangkan pada para tetamu di majlis itu, terdapat juga side dish yang wa anggap agak istimewa dan meriah.

Wahh.. mereka menyediakan lempeng kelapa  yang di banjirkan sekali dengan kuah  kari di tambah dengan seekor ikan kembong diatas nya. Orang Kedah memangil apa yang kita kenali sebagai lempeng dengan panggilan peknga.

Sementara menunggu nunggu akan tamat nya segala protokol silatulrahim oleh  ahli keluarga, wa ambil sepiring peknga ini dan membawa nya di pondok di bawah pokok yang rendang bersama segelas teh tarik.

Ia di hidang terus dari kuali  dan untuk beberapa kali setiap kali wa mencuit nya, wa terpaksa melepaskan nya semula kerana kepanasan. Ikan nya pula walaupun bersaiz kecil tapi  kerana kesegaran nya mungkin, punya la sedap telah mendatangkan desakan dalam diri wa samada wa perlu minta tambah se ekor lagi. Namun wa batalkan hajat wa itu. Kontrol macho kata orang muda.

Dua malam kami di Sg. Petani dan dalam perjalanan pulang singgah di Pulau Pinang.

Hehe…biasa laa..


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: