kemboja..

Nama wa tersenarai juga untuk ke Siem Riep mengikuti program teambuilding, mungkin atas markah kasihan.

Jalan jalan raya di bandar Siem Riep  ini tidak ada traffic light. Kebanyakan kenderaan adalah motosikal dan kereta kereta yang ada pula  kebanyakan berjenama mewah Lexus.  Jelas pada wa akan jurang perbezaan yang amat ketara di antara yang kaya dengan yang miskin. Kelas pertengahan amat rendah peratusan nya pada pengamatan wa..

Siem Riep juga adalah sebuah bandar yang berdebu lantaran kebanyakan  bahu bahu jalan tidak bertar  di tambah pula keterikan cuaca panas.

Kami berkesempatan melawat Angkor Wat.

Wa bagaimanapun lebih teruja merakamkan gelagat rakan rakan sepasukan merakam dan menghayati saat saat matahari terbit di puncak Angkor Wat. Selain itu kami juga berkesempatan bersolat Jumaat  bersama di masjid komuniti  Melayu Islam Champa.

Berada bersama sama rakan nun jauh dari keserabutan envoironmen kilang wa turut rasai juga ke santaian nya.

Dengan tersiar nya blog entri ini maka “ bernyawa ” semula lah blog The Ol’ Rascal wa ini.. hahaha.


the green grass of home..

Hari Sabtu kami daki Bukit Broga.

Tanda tanda kesan dari kebakaran yang berlaku beberapa minggu lepas masih kelihatan.

.

Maka,  tiada lah lalang  yang lebih cantik dari yang berada di Bukit Broga..

.

.

Dalam perjalanan turun kami berjaya mengutip dua setengah karung, sampah yang di tinggalkan oleh para pendaki.

.

Lalang lalang di Bukit Broga juga sudah semakin hijau..

.


lagu zaman..

Perkahwinan anak buah, membawa wa dan Rombongan Che’ Kiah wa ke Selatan tanah air pada cuti Tahun Baru Cina.

Acara persandingan yang di adakan di Parit Karjo itu berdekatan pula dengan Parit Raja di mana anak wa belajar dan secara kebetulan dia juga perlu pulang semula setelah bercuti selama sebulan. Kekerapan merayau rayau  di daerah daerah ini menjadikan wa Ketua Rombongan secara otomatis tanpa perlu di pertandingkan lagi.

Peserta rombongan Che Kiah wa juga ingin mengambil kesempatan melawat Tanjung Piai yang pernah wa ceritakan pada mereka sebelum ini.  Lalu petang Jumaat itu wa bawa mereka ke Taman Negara Tanjung Piai yang berjarak 97 Km lagi ke lokasi paling Penghujung Selatan Tanah Besar Asia.

.

.

.

Peserta rombongan Che’ Kiah wa sedang menyusur sebahagian  laluan di sepanjang kawasan Taman Negara Tanjung Piai itu.

.

.

.

.

.

Tengahari Sabtu itu kami mengiringi kedua dua mempelai  ke acara persandingan dengan iringan paluan kompang.. kelepak kelepak…kelepung kelupung. Wa tak pasti kalau di suratkan ada kah ia berbunyi begitu.

Pihak pengantin lelaki menyediakan hidangan Nasi Beriani Gam. Melekat sungguh. Gambar nasi nya saperti di bawah ini. Lu tenung lah betul betul.. hehe.

.

Pengacara Majlis.

.

Tamat saja acara,  ahli ahli rombongan Che Kiah wa pun minta diri berundur dengan iringan doa agar kedua dua mempelai akan kekal berbahagia sehingga ke anak cucu.  Rombongan kemudian meneruskan perjalanan pulang dengan singgah dan bermalam di Pengkalan Balak, Melaka.

Dan di Pengkalan Balak, wa macam biasa lah akan merakam kan gambar gambar sampan, sampan dan sampan. Sekian kali nya wa siarkan buat yang sudi menatap nya..

.

.

.

Maafkan lah hamba andai ada terkurang adatnya…


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 154 other followers

%d bloggers like this: